12 September 2018

Mari Menulis Fiksi




Menulis fiksi sebenarnya dalah hal yang paling saya suka sejak dulu. Sejak ngeblog menulisnya tidak hanya fiksi juga mulai nonfiksi. Banyak diantaranya adalah curhatan semata. Banyak sekali curhatan yang saya tuliskan di blog ini karena dulu tak banyak yang bisa mendengar curahatn hati saya dan saya lebih banyak di kamar dibandingkan berinteraksi dengan banyak orang.

Menulis itu seperti sebuah terapi. Sangat membantu ketika kita sedang berada pada keadaan gundah gulana. Hingga akhirnya menulis juga tak hanya menjadi sekadar hobi namun juga kemudian berubah menjadi pekerjaan yang bisa saya sebut saat orang bertanya apa pekerjaan saya setiap hari. Menulis. Ngeblog.


Sekarang setelah punya dua anak energi begitu terkuras dan banyak hal yang kemudian membuat saya mengetepikan blog ini. Lalu saya sadar akhirnya produktivitas saya sangat menurun. Padahal dulu tulisan saya selalu ada minimal 1 dalam sehari. Bhakn bisa lebih. Saya pikir saya tidak akan menjadi orang yang meninggalkan blognya. Saya pikir dulu saya akan setia menulis setiap hari tanpa peduli bagus atau tidak tulisan itu.

Sekarang saya mencoba mengumpulkan lagi kekuatan untuk menulis. Terutama menulis fiksi yang sudah lama tak saya lakoni. Ah ternyata saya lebih banyak menulis dengan penuh semangat saat masih menggunakan buku dan pena. Sekarang lebih mudah menulis mengunakan smartphone tetapi semangat saya yang kendor.

Saya rindu dengan diri saya yang dulu suka nyampah di blog sendiri. Yap! Saya mau tak mau setuju dengan komentar seseorang yang mengatakan bahwa saya nyampah di blog. Namun itu adalah proses perjalanan yang harus saya lewati hingga akhirnya saya seperti sekarang. Menulisnya lumayan mikir. Tak hanya menulis dengan penuh emosional karena marah atau bahagia. Lalu saat akan menceritakan sesuatu juga selalu berpikir apakah hal tersebut layak atau tidak ditayangkan di blog ini.

Tak bisa melupakan bahwa seoarang ada yang harus saya jaga yaitu suami dan anak-anak. Banyak hal hanya bisa disimpan di dalam rumah tidak perlu dibocorkan ke media. Walaupun masih banyak sekali orang yang tak menggunakan sosial media dengan bijaksana.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah yang baik. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi. (admin: Honeylizious [Rohani Syawaliah]).

@honeylizious

Followers