Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Agustus, 2020

Berkarier di Rumah

Dari dulu saya paling suka berada di rumah, bisa rebahan sendirian. Waktu kecil juga sering mainnya sendiri dalam rumah. Kadang nonton TV sendirian sambil belajar nulis cerita anak. Saya membayang diri saya dulunya itu akan jadi penulis cerita anak atau fiksi. Nulisnya pake mesin tik. Jadul banget ya. Sekarang saya lebih banyak menulis di sosial media. Menulis cerita juga. Tapi ceritanya bukan fiksi. Kebanyakan real story. Bahas kehidupan dan juga hobi. Hobinya sekarang apa? Promosi Oriflame 🤣 Biar dapat duit. Beda emang kalau sudah jadi emak-emak ya. Mikirnya simpel. Pertama kalau nggak datangin pahala, jangan dikerjain. Kedua kalau nggak datengin duit, jangan dikerjain. Jadi gampang memilah sesuatu. Makanya kadang dibandingkan memasak atau mencuci saya lebih memilih ngerjain Oriflame. Lebih datengin duit. Masak bisa digantikan sama orang lain. Tapi kalo Oriflame kan enggak. Suami aja belum tentu kuat mentalnya ditolak orang. 🤣 Bermodalkan gadget tetap bisa berkarier di rumah. D
Dari dulu saya paling suka berada di rumah, bisa rebahan sendirian. Waktu kecil juga sering mainnya sendiri dalam rumah. Kadang nonton TV sendirian sambil belajar nulis cerita anak. Saya membayang diri saya dulunya itu akan jadi penulis cerita anak atau fiksi. Nulisnya pake mesin tik. Jadul banget ya. Sekarang saya lebih banyak menulis di sosial media. Menulis cerita juga. Tapi ceritanya bukan fiksi. Kebanyakan real story. Bahas kehidupan dan juga hobi. Hobinya sekarang apa? Promosi Oriflame 🤣 Biar dapat duit. Beda emang kalau sudah jadi emak-emak ya. Mikirnya simpel. Pertama kalau nggak datangin pahala, jangan dikerjain. Kedua kalau nggak datengin duit, jangan dikerjain. Jadi gampang memilah sesuatu. Makanya kadang dibandingkan memasak atau mencuci saya lebih memilih ngerjain Oriflame. Lebih datengin duit. Masak bisa digantikan sama orang lain. Tapi kalo Oriflame kan enggak. Suami aja belum tentu kuat mentalnya ditolak orang. 🤣 Bermodalkan gadget tetap bisa berkarier di rumah. D

Kue Balik

Bukan, ini bukan nama jenis kue tapi ini adalah istilah untuk kue-kue sisa yang tak laku di pasar dan diobral sore hari sama pedagang dengan harga jauh lebih murah dibandingkan kita beli di warung pas pagi hari. Kondisinya ya sudah kurang baik. Bahkan kalau tak beruntung ada yang berlendir, basi. Dulu, waktu kecil, saya sering makan 'kue balik' ini. Kalau beruntung bisa ketemu kue yang enak dengan harga yang jauh lebih murah, bisa seperempat harga dari aslinya. Umak sering karena mau beli kue biasa, uangnya tidak cukup. Berapalah jadi PNS jaman dulu. Makan nasi saja masih beras bulog yang disebut 'beras pembagian'. Warna abu-abu, kutuan, berdebu, dan lebih penting lagi pecah seribu. Bahkan hampir (maaf) lebih cocok diberikan untuk pakan hewan. Tapi beras itulah yang dulu saya konsumsi. Saya ingat sekali pertama kali makan nasi beras pandan wangi. Ya Allah wanginya, pulennya, putihnya. Saya pikir beras ya nggak enak semua kayak beras bulog yang dibagikan ke guru-guru itu