Langsung ke konten utama

Bu Momoy




Kalau ada yang mau komen untuk ke sejuta kalinya soal cokelat-cokelat di kepala Momoy, itu sudah mulai berkurang ya. Waktu lahir kepalanya tidak ada cokelat-cokelatnya, pas sudah sebulanan mulai muncul tebal dan sekarang mulai tipis karena saya kasih produk perawatan Oriflame.

Terima kasih sarannya yang seakan-akan menunjukkan Umaknya tidak berusaha menjadikan kepalanya bersih. Harus nahan sakit saat pembukaan aja kuat apalagi cuman merawat kepalanya supaya bersih. Tapi memang saya tidak ingin ngotot memaksa cokelat di kepalanya itu harus hilang dalam 1-2 kali shampooan.

Kalau ada yang sukanya menghilangkan cokelat di kepala anaknya dalam waktu singkat, silakan. Mau yang dengan cara lembut tapi lama ya silakan. Saya kebetulan pilih yang kedua.

Momoy sejak lahir banyak banget dapat komentar tidak enak, walaupun saya juga tetap mengingat yang komentarnya enak-enak. Makasih buat yang meninggalkan komentar tidak menyakiti. Apa saja komentar tidak enaknya? Kalau saya sebutin satu persatu mah capek ya.

Ada yang komentar warna kulitnyalah, iya Momoy memang tidak putih kayak artis Korea. Ya wajar orang Umaknya kulitnya sawo matang.

Cuman saya berpikir, salahkah lahir dengan warna kulit tidak putih?

Ada juga yang komentar hidungnya mirip sayalah, iya hidung saya pesek tapi alhamdulillah masih bisa digunakan untuk mengumpulkan oksigen ke paru-paru saya.

Belum lagi komentar yang lainnya. Untung aja badan Momoy berisi kalau nggak bakalan ada yang komentar air susunya kurang pasti. Mendingan kasih sufor aja. Kemudian disusul dengan saran-saran sesuka hati lainnya.

Waktu Raza dulu saja, orang terdekat suka membanding-bandingkannya dengan sepupunya. Mentang-mentang anaknya belum setahun udah bisa jalan. Mentang-mentang anaknya belum 5 bulan sudah bisa tengkurap. Mentang-mentang anaknya 8 bulan sudah lancar merangkak.

Setiap anak itu lahir dengan sempurna dalam ketidaksempurnaannya. Karena dengan segala yang dia punya bisa membuat ibunya jatuh cinta dan rela mengorbankan nyawa.

Bisa punya dua anak yang sehat, bagi saya itu adalah keajaiban yang patut saya syukuri. Saya yang takut hamil, takut melahirkan, takut tak bisa jadi ibu yang baik ini dikasih rezeki dua anak. Sementara di luar sana, jangankan dua, satu pun mereka belum tentu punya. Bagaimana rasanya menjadi mereka?

========================

Jika tak bisa berkomentar yang baik, lebih baik diam ya. Jangan menyakiti orang lain. Sayang ngumpulin dosa dari hal yang nggak penting.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cara Mengetahui Orang Stalking Twitter Kita, Siapa Stalkersmu?

Siapa yang sudah menggunakan jejaring sosial yang satu ini? Sudah punya banyak temankah di sana? Mention bagaimana? Banyak juga yang hadir setiap harinya? Atau kadang merasa 'twitter' itu mirip dengan kuburan karena bingung mau ngapain aja di sana. Banyak memang orang yang pada awalnya kebingungan menggunakan twitter. Apa yang sebaiknya dilakukan. Apa yang sebaiknya ditulis. Akun seperti apa yang sebaiknya diikuti. Semuanya sebenarnya kembali lagi ke pribadi masing-masing ingin menggunakannya seperti apa. Karena konsekuensinya juga ditanggung diri masing-masing. Apa yang kita tanam itulah yang akan kita tuai. Lama-lama, alah bisa karena biasa akan berlaku. Sebab memang kalau sudah sering membaca lini masa dan sudah mengikuti banyak akun. Kita akan menemukan pola ngetwit kita sendiri. Meskipun demikian, bukan itu yang ingin dibahas dalam tulisan ini. Saya rasa banyak yang penasaran dengan cara mengetahui orang yang stalking akun twitter kita. Orang yang melakukanny

Hati-Hati Belanja di Tokopedia Pakai AnterAja

Selama ini saya selalu puas belanja di berbagai marketplace yang ada di Indonesia termasuk di Tokopedia. Karena selama ini pengirimannya yang saya gunakan ya itu-itu saja. Kalau nggak JNE ya JNT. Pernah juga menggunakan SiCepat. Sudah lama sekali tidak berbelanja di Tokopedia dan saya bulan ini ingin beli kamera dan di Tokopedia saya menemukan kamera yang saya inginkan.  Prinsip saya begitu order langsung bayar supaya barang cepat sampai. Saya tidak sadar kalau pengiriman yang default di aplikasi adalah ekspedisi AnterAja. Tidak pernah menggunakan dan baru dengar. Karena saya pikir memang AnterAja melayani sampai ke Pontianak ya nggak ada masalah dengan pengirimannya. Sampai akhirnya saat tulisan ini saya posting, paket kamera yang saya beli tak kunjung sampai. Googling sana-sini. Buka twitter buat komplain hingga akhirnya menemukan banyaknya orang yang komplain dibandingkan puas dengan layanannya dan bahkan review di google juga jelek. Banyak sekali yang memberikan bintang satu. Terma

Menulis 500 Kata

Sekarang sepertinya harus bekerja lebih keras lagi. Saya banyak sekali menulis artikel yang terlampau pendek. Bahkan banyak sekali postingan yang hanya berisikan gambar. Kalau hanya seperti itu saya yakin banyak orang yang akan bisa membuat postingan jauh lebih banyak dari yang saya bisa lakukan. Jadi sekarang sepertinya saya harus mengubah tantangannya menjadi lebih menarik. Saya harus menulis setidaknya 500 kata untuk setiap artikel yang saya buat. Supaya lebih terasa menantang dan saya tak hanya sambil lalu lagi mengupdate blognya. Sebab akhir-akhir ini ketika menyelesaikan jumlah postingan saya akhirnya suka mengambil beberapa gambar yang sudah saya unggah di instagram dan memasukkannya ke blog menjadikannya satu postingan. Padahal hanya diikuti satu dua kata saja. Bahkan pernah tak ada tulisan apa-apa. Memang menulis 10 postingan sehari bukanlah hal yang mudah untuk membagi waktu dengan persiapan pernikahan. Tapi tantangan memang harus dibuat seberat mungkin bukan? Bukan