1 Juli 2016

Pompa ASI Manual Terbaik



A photo posted by Raza Damilio (@razadamilio) on
Sudah setahun lebih saya selalu memompa ASI untuk Raza. Mengingat saya kuliah dari pagi sampai siang dan tentunya memberikan ASI secara penuh jauh lebih baik dibandingkan mengasup bayi yang baru lahir dengan susu formula. Apa yang ada di dalam ASI belum tentu bisa dipenuhi oleh asupan yang lain meskipun itu susu formula. Tapi apakah memberikan susu formula itu buruk? Saya nulis ini bukan buat menghakimi orang tua yang tak memberikan ASI buat anaknya hingga usia 2 tahun ya. Namun ingin membagi pengalaman saya menggunakan pompa ASI.

Saya menggunakan beberapa pompa ASI sebelum akhirnya jatuh cinta dengan pompa ASI manual dari Medela. Pompa ASI Medela yang Harmony ini memang yang paling cocok sama saya. Apalagi saya sudah menggunakan dua pompa ASI listrik dan ternyata yang lebih nyaman adalah pompa ASI manual. Buat saya sih. Setiap ibu berbeda kebutuhan pompanya dan tentu saja ada trial dan error yang akan kita lewati sampai akhirnya kita memiliki satu atau dua pompa ASI favorit yang paling cocok. Iya, pompa ASI itu cocok-cocokan ya! Nggak semua pompa ASI yang mahal itu cocok dengan setiap ibu atau pompa ASI yang murah itu nggak bagus.

Bukan masalah harga pompa ASI-nya walaupun banyak juga yang mengatakan ada harga ada kualitas ya!

Bagi saya Medela memang punya banyak pompa ASI yang punya kualitas baik. Setelah menggunakan yang listrik saya merasa menggunakan yang manual itu jauh lebih nyaman sebab kita bisa mengatur sendiri kecepatan dan kekuatannya dengan tangan kita. Beda cerita dengan pompa ASI yang listrik ya. Kadang terlalu kuat mompanya atau sebaliknya malah terlalu lemah. Jadinya pemompaan tidak maksimal dan ASI-nya juga sudah untuk keluar atau malah nggak keluar sama sekali.

Setelah beberapa bulan ini menggunakan pompa ASI Medela Harmony saya merasakan cepat LDR alias Let Down Reflex, jadi sebentar saja memompa saya sudah dapat 1 botol penuh ASI yang siap di simpan di dalam freezer. Semenjak menggunakan Pompa ASI Medela ini saya mendapatkan paling tidak 3 botol ASIP sehari. Padahal sebelumnya hanya mendapatkan 1 atau 2. Di usia Raza sekarang yang sudah setahun lebih memang produk ASI saya berkurang dibandingkan 6 bulan pertama kelahirannya. Namun alhamdulillah sampai sekarang produksi ASI saya masih cukup banyak untuk stok tabungan di freezer dan sangat membantu ketika saya kuliah dan Raza butuh susu.

Pompa ASI Medela Harmony yang manual ini juga paling cocok digunakan untuk newborn ya. Buat yang nggak tahan sakit saat mompa juga sebaiknya menggunakan yang manual saja. Selama menggunakan yang listrik saya merasakan pemompaan agak menyiksa dibandingkan menggunakan yang manual. Sebenarnya saya ingin punya pompa ASI yang listrik yang bisa memompa dua payudara sekaligus dari Medela juga. Namun memang harganya lumayan tinggi. Terus saya suka kepikiran, kalau rusak bagaimana? Mengingat saya mudah sekali merusak benda elektronik yang ada di rumah.

Bagaimana mompa ASI-nya? Lancar? Pakai pompa ASI apa? Share dong!

1 komentar:

  1. aku pernah pakai medela harmony malah gak cocok mba. hehehe, emang cocok"an kok kalau BP itu. akhirnya tahu setelah coba sana sini aku cocoknya sama BP manual yg ada bantalannya. jd kayak ada sensasi dipijat/menyusui langsung. walaupun anak aku gak full ASI tapi tetep harus semangat pumping ;)

    BalasHapus

Berkomentarlah yang baik. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi. (admin: Honeylizious [Rohani Syawaliah]).

@honeylizious

Followers