60 Tahun Astra

60 Tahun Astra

22 Februari 2016

Cerita Mertua Saya (1)


Sewaktu belum menikah dulu, ibu mertua bakalan jadi sosok yang sangat menakutkan bagi saya. Soalnya saya pikir kebanyakan ibu-ibu ya cerewet dan ngomelnya bakalan panjang banget. Pengalaman tinggal sama nenek dan ibu saya yang kalau sudah ngomel aduh minta ampunlah pokoknya. Walaupun sekarang saya tahu banget bahwa mereka adalah perempuan tangguh yang membuat saya menjadi diri saya yang sekarang. Merekalah yang punya andil sangat besar.

Ternyata saya salah besar lho teman-teman. Perempuan yang menjadi mertua saya itu baik hati dan nggak pernah marah dengan saya. Dia selalu mengerti saya dan bisa memposisikan saya menjadi bagian dari keluarga tanpa dibedakan dengan anak yang lainnya.

Mertua saya tu orangnya lucu dan suka sekali bercerita. Bahkan kalau cucunya lagi ngobrol dia suka nimbrung dan kepo. Sampai-sampai kadang cucunya bilang 'nenek nih kepo'. Bakalan ditanya balik lagi deh 'kepo itu apa?'. Nah lho...

Kayak kemaren saya ngomongin soal cetakan waffle. Pas dia lihat dia langsung bilang 'ini cetakan bolu sepit'. Memang sih sebenarnya makanan luar negeri juga kayak punya kembaran di Indonesia. Meskipun kadang adonannya beda ya, serupa tapi tak sama gitu. Kalo saya kasih liat wajan crepes dia bakalan bilang itu cetakan lempeng kali ya?

Lempeng itu kue yang ceper gitu tapi nggak setipis crepes sih. Cuman punya konotasi kue yang murah. Jadinya lucu aja kalo wajan crepes dibilangnya cetakan lempeng. Apalagi kita tahu sendiri crepes yang lagi ngehits tu harganya ngalah-ngalahin harga sebungkus nasi padang yang pake rendang dan sambal ijo. Hiyaaaa lapar banget kan jadinya.

Sebelum banyak yang mempopulerkan crepes di Indonesia sebenarnya mamang yang jualan Apam Pulau Pinang sudah punya versi crepes mereka sendiri. Adonan apam pinangnya dikurangin supaya menjadi tipis lalu dikasih toping kayak biasa. Jadinya apam krispi gitu. Kalo apam pinang yang dibikin krispi gitu saya sih sering makan. Apalagi harganya juga murah. Nggak sampe 10.000 satu porsinya. Hehehehe...

Banyak sekali yang ingin saya lakukan di dapur tetapi yang ada ujung-ujungnya saya lebih banyak di depan komputer dan menulis. Iya sih kalo nulis memang lebih dari berbagai kegiatan menyenangkan lainnya di dunia ini. Menulis tu kayak bernapas. Butuh banget untuk dilakukan sama saya. Kalau nggak nulis semacam ada yang kurang gitu.

 

2 komentar:

  1. saya juga sll parno sama bayangan sosok ibu mertua mbak... semoga mertua saya baik kayak mertua mbak hani.. aamiin

    BalasHapus

Berkomentarlah yang baik. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi. (admin: Honeylizious [Rohani Syawaliah]).

@honeylizious

Followers