25 Desember 2015

Butuh Bumper Ring Case?


Selama ini setiap beli handphone yang saya pikirkan pertama adalah pelindungnya yang banyak disebut sebagai kondom hape. Iya sih memang fungsinya buat melindungi makanya disebut sebagai kondom. Walaupun kesannya agak gimana gitu ya karena saat denger kata kondom yang terpikirkan di kepala kita agak negatif gitu. Tapi beberapa waktu terakhir ini yang banyak digunakan selain kondom hape juga bumper ring case. Macem-macem banget tuh model dan warnanya.

Kalau kondom hape sekarang sih lebih banyak disebut sebagai case ya. Beda dengan awal-awal keluarnya pelindung handphone. Hahahaha... jadul banget kalau menyebutnya kondom.

Balik lagi ke bumper ring case, saya belum pernah beli sih. Tapi suka aja ngeliat bumper ring case yang lucu-lucu. Terutama banyak dibuat untuk iPhone. Ada juga sih bumper ring yang nggak ada casenya, dan bisa digunakan untuk semua smartphone. Asal masih bisa melar sesuai ukuran smartphone tersebut. Fungsinya kalau yang cuma bumper ring sih saya kurang paham ya palingan ngelindungin bagian pinggir smartphone. Beda dengan bumper ring case yang sekalian ada kondomnya. Jadi banyak banget yang bisa dilindungi.

Siapa sih pencipta bumper ring case itu? Ketika kita googling yang keluar kebanyakan yang jual bumper ring case atau bumper ring doang. Nggak ada yang ngebahas asal muasal bumper ring ini. Padahal penting banget menurut saya untuk tahu sejarah suatu benda. Akan menyenangkan saat tahu ide dibalik penciptaan benda-benda yang ada di dunia ini.

Sayang sih nggak ada yang menuliskan tentang hal tersebut. Kalaupun ada yang nulis soal sejarah penciptaan bumper ring case bakalan kalah saya penjual bumper itu sendiri. Mereka bakalan lebih menang di mesin pencari. Di wikipedia juga nggak nemu sih soal bumper ring ini. Apa karena bumper ring nggak begitu membanggakan buat dijadikan sebuah catatan penemuan ya? Kurang tahulah ya. Padahal kan lumayan kalau ada yang mendaftarkan hak ciptanya. Banyak banget yang bikin soalnya.

Entahlah...

Smartphone saya sendiri sih masih menggunakan kondom. Pelindung yang bening dan lembut. Mirip dengan kondom. Sebab saya pengennya smartphone saya nggak calar-calar bagian belakang dan pinggirnya. Biasanya harga jual bakalan turun kalau smartphone yang kita gunakan banyak calarnya. Padahal nggak niat jual smartphone yang saya gunakan sih. Hehehehe... tapi tetap suka aja melindunginya.

Bagaimana dengan teman-teman sendiri? 

2 komentar:

  1. udah lama ngak komentar di sini, sudah boleh tinggalin komentar ya :) . saya malah nyesel ng pakai pelindung hp, kamera hp jadi rusak karena sering jatoh.

    BalasHapus

Berkomentarlah yang baik. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi. (admin: Honeylizious [Rohani Syawaliah]).

@honeylizious

Followers