20 Juni 2015

Mukena Bali untuk Taraweh



Beberapa waktu lalu saya membeli sebuah mukena dari seorang teman. Sebutannya mukena bali. Dari namanya saya langsung tertarik karena saya memperkirakan bahan yang digunakan untuk membuat mukena tersebut adalah bahan yang lembut dan beda dengan mukena pada umumnya. Apalagi warna yang disediakan beragam dan tak biasa. Maklum selama ini mukena identiknya dengan warna putih. Beda dengan mukena bali. Saya sendiri membeli mukena bali berwarna ungu dengan ada motif di pinggirnya warna hitam. Sebenarnya waktu itu saya ingin membeli warna hijau. Tapi karena banyaknya peminat mukena bali ini jadi warna yang tersedia waktu itu hanya warna ungu.

Saat ibu saya mengenakannya dia juga langsung suka. Apalagi warnanya yang semarak membuat mukena bali terlihat selalu baru. Beda dengan mukena warna putih yang perawatannya harus ekstra, jangan sampai ada bintik-bintik tahi lalatnya di bagian mukena yang menempel ke wajah. Udah gitu warna putih juga gampang kotor.

Mencuci mukena bali juga gampang. Tinggal dikucek-kucek sudah bersih. Saya menggunakannya setiap hari buat solat dan rasanya memang nyaman sekali. Bahan mukena bali tidak panas dan bisa menyerap keringat. Beda dengan mukena saya yang lain yang bahannya licin, tidak menyerap keringat, dan mudah sekali timbul tahi lalat kalau tidak digantung sehabis digunakan. Apalagi bahan mukena jaman dulu yang banyak beredar di pasaran itu menerawang. Padahal mukena harusnya bisa menutup aurat orang yang mengenakannya.

Inovasi yang membuat munculnya mukena bali ini sangat bagus menurut saya. Sebab mukena bali tidak menerawang. Walaupun bahannya tidak begitu tebal. Ini karena bahan yang digunakan untuk membuat mukena bali ini memang kain yang tidak tembus pandang. Jadi buat orang yang tidak mengenakan hijab saat mengenakan mukena ini tidak perlu khawatir auratnya tidak tertutup dengan sempurna dan tetap nyaman selama beribadah.

Apalagi sekarang bulan puasa. Selain untuk salat lima waktu, mukena bali juga nyaman untuk dikenakan selama salat taraweh. Tidak perlu khawatir walaupun kita hidup di daerah tropis atau Bumi Khatulistiwa seperti di Pontianak. Saya sendiri yang selama ini suka ingin cepat-cepat membuka mukena yang saya kenakan sehabis salat waktu masih menggunakan mukena yang bahannya tak seadem mukena bali. Soalnya kalo kelamaan saya bisa basah oleh keringat. Padahal pengennya habis salat doa dulu baru buka mukenanya.
 

@honeylizious

Followers