3 November 2014

Bubur Asyura




Ternyata di wikipedia ada lho penjelasan mengenai kuliner yang satu ini. Bubur Asyura. Selama ini saya sendiri tak pernah tahu mengenai bubur ini. Setahun yang lalu, Muharram tahun lalu tepatnya, pas tanggal 10 Muharram ibu mertua saya membuatnya. Jadi dengan tahun ini sudah dua kali saya menikmati bubur tersebut. Ibu mertua saya juga dengan panjang lebar menceritakan mengenai bubur asyura ini.

Bubur Asyura sebenarnya bubur yang dibuat dengan 10 macam bahan dan dibuat pada hari Asyura. Dari cerita ibu mertua saya, bubur Asyura itu dibuat pada zaman nabi dan saat itu mereka membuatnya dari berbagai bahan makanan yang ada saja. Jadi dapat dipastikan bahannya campur aduk. Serba sedikit dari bahan-bahan tersebut. Ibu mertua setiap tahun tak pernah ketinggalan membuat bubur ini. Sepanci besar akan dibuatnya dan kami akan makan beramai-ramai pada hari Asyura. Kebetulan memang saya sendiri tak pernah berpuasa Asyura.

Bubur Asyura sendiri mirip dengan kolak. Berbahan dasar santan dan gula merah sebagai kuahnya dan isinya ada kacang hijau, kacang merah, jagung, ubi, dan masih banyak lagi yang bisa dicampurkan. Biasanya ada juga sagu-sagu kecil yang bisanya ada dalam bubur manis seperti ini.

 

Bubur Asyura buatan ibu mertua saya selalu menjadi bubur terbaik. Apa pun yang dia masak selalu enak dan cocok di lidah saya. Barangkali karena dia memasaknya dengan perasaan sayang dan ikhlas. Jadinya ada bumbu kasat mata yang ingin tercampur di dalamnya. Itulah keajaiban tangan seorang ibu yang tak bisa digantikan oleh masakan restoran mana pun.

Nah buat yang pengen tahu penjelasan lengkap mengenai bubur Asyura ini, berikut kutipan dari Wikipedia.

Bubur Asyura ialah bubur yang dibuat dengan pelbagai campuran ramuan pada 10 Muharram iaitu pada Hari Asyura. Ia juga dikenali sebagai sugha. Bubur Asyura mesti mempunyai 10 jenis ramuan, jikalau lebih atau kurang, maka bubur tersebut bukan Bubur Asyura. Setiap negeri, terutama negeri-negeri di semenanjung Malaysia, mempunyai Bubur Asyura yang berlainan rasa dan ramuan. Hal ini, menyebabkan pelbagai cara untuk membuat Bubur Asyura. Peristiwa Asyura berkait dengan peristiwa Nabi Musa a.s., Ibn Abbas r.a. menceritakan bahawa Nabi s.a.w. tiba di Madinah dan melihat orang Yahudi berpuasa pada hari 10 Muharam. Nabi s.a.w. bertanya apa yang yang mereka lakukan? Orang Yahudi menjawab bahawa hari ini (10 Muharam) ialah hari soleh (baik). Allah s.w.t. menyelamatkan pada hari ini Musa a.s. dan Bani Israel daripada musuh mereka. Maka Musa berpuasa pada hari tersebut. Maka Nabi s.a.w. bersabda bahawa baginda lebih berhak dengan Musa daripada kamu (orang Yahudi). Nabi s.a.w. berpuasa pada hari itu dan mengarahkan sahabatnya berpuasa. (Riwayat Bukhari). Ada juga anggapan bahawa hari Asyura berkait dengan peristiwa Nabi Nuh. Kononnya, selepas diselamatkan daripada banjir besar, maka dibuatlah makanan daripada apa yang ada. Makanan yang dimasak itu ialah bubur. Lalu terbitlah satu makanan namanya bubur Asyura. Apa pun yang pasti hari 10 Muharam berkait dengan peristiwa Nabi Musa dan ada anggapan ia berkaitan dengan juga dengan Nabi Nuh. 

Puasa hari Asyura pula merupakan sunah Nabi Muhammad s.a.w. Ini ditegaskan dalam satu sabda maksudnya: Sesungguhnya hari ini hari Asyura dan tidak diwajibkan atas kamu puasa padanya. Sesiapa yang mahu maka berpuasalah, dan sesiapa yang tidak mahu maka berbukalah. (Riwayat Bukhari).

@honeylizious

Followers