16 Mei 2014

8 Hal yang Saya Rindukan di Bulan Ramadhan


Sudah puluhan kali diberikan kesempatan untuk merayakan bulan puasa dan lebaran. Memang sih lebaran menyenangkan. Buat anak-anak yang selalu mendapatkan baju baru saat lebaran tiba, tentunya sangat menantikan bulan Syawal itu datang. Tetapi ketika sekarang perekonomian sudah membaik. Bisa membeli sendiri pakaian yang disenangi, dan lebaran bukanlah hari di mana mendapatkan pakaian baru, ternyata yang saya rindukan sebenarnya adalah bulan Ramadhan. Banyak sekali yang membuat saya rindu dengan bulan Ramadhan yang telah lewat belasan tahun yang lalu. Bulan-bulan yang sudah tak mungkin diulangi.

Mengapa saya membahas bulan Ramadhan? Beserta hal yang saya rindukan di dalamnya? Ini gara-gara Mbak Novi yang tadi mengisi acara Kajian Muslimah dan membahas tentang 15 hal alasan merindukan Ramadhan. Tentu saja itu secara Islam. Kalau saya sih membahasnya dari sisi saya sendiri. Mengapa saya merindukan Ramadhan. Terutama Ramadhan saat saya belum datang bulan. Penting banget tuh bilang saya belum datang bulan saat jaman Kuch Kuch Ho Ta Hai masih booming.

Orang-orang yang sekarang sudah tak mungkin saya temui saat bulan Ramadhan yang sekarang. Saya ingin membagikan 10 hal yang saya rindukan di bulan Ramadhan yang sekarang sudah tak saya rasakan atau alami lagi.

Bangun sahur dengan lagu India alias Bollywood
Yap! Teman-teman tidak salah baca. Saya ingat betul jaman Kuch Kuch Ho Ta Hai booming dan semua anak di kampung saya pada sibuk menghapal lagu yang ada di film tersebut, bahkan kalau diputarkan sekarang saya masih bisa mengikuti liriknya sambil ikut bernyanyi penuh ekspresi. Hahahaha...

Ini sebenarnya penemuan Uwan (nenek) yang paling besar sepanjang hidupnya. Cucunya yang paling susah dibangunkan untuk sahur termasuk juga susah bangun pagi untuk sekolah tapi bisa bangun dengan radio. Jadi berharap saya dulu sekolahnya siang aja biar bisa tidur sampe air liurnya menetes ke mana-mana di bantal yang sudah penuh dengan peta. Tahun-tahun itu adalah tahun-tahun yang paling menyenangkan. Sebab sebulan penuh Uwan tak perlu teriak kencang lagi. Cukup nyalakan radio dan putar ke gelombang Radio Suara Pemangkat, tepat pukul 3 siaran sahurnya itu dibuka dengan lagu Kuch Kuch Ho Ta Hai. Nanti diikuti dengan lagu India lainnya.

Wiih jadi ingat dengan Radio Suara Pemangkat. Nanti saya ceritakan tentang radio yang satu itu. Tak kalah bersejarah dengan kehidupan SMA saya dulu. Hehehe...

Entah mengapa yang saya lakukan pertama ketika lagu tersebut berkumandang adalah mengambil buku dan kertas lagu mencoba mendengarkan liriknya baik-baik. Mencatatnya supaya besok bisa dihapal. Hedeh... jaman dulu banget. Nggak ada internet buat nyari lirik lagu. Sekarang nggak pake yang kayak gitu udah bisa dapat lirik lagu yang diinginkan.

Buka Puasa Bersama
Momen buka puasa bersama keluarga besar di kampung adalah harta karun yang tak akan lagi saya dapatkan sekarang. Aki sudah tak ada. Semua saudara Umak sudah menikah dan tinggal terpisah dengan Uwan. Tinggal Mak Ning dan suaminya saja yang tinggal bersama Uwan. Jadi ingat dengan banyaknya makanan yang tersaji di ruang makan. Kami makan biasanya besaprah. Duduk melantai, makan beramai-ramai biasanya pake tangan. Sekarang saya sendiri pun sudah punya keluarga sendiri. Walaupun masih berdua tapi tetap saja tidak memungkinkan untuk berkumpul seperti dulu lagi. Paling-paling berkumpul saat lebaran tiba. Kangen Aki.

Aki Jadi Imam
Satu hal yang membanggakan buat seorang Rohani Syawaliah kecil adalah Aki (kakek) selalu menjadi imam di masjid dekat rumah. Dulu masjid terbesar di kampung. Senang mendengar suara Aki melantunkan ayat suci Al-Quran. Karena saya jarang salat berjamah di masjid selain di bulan puasa.

Mengantar kue ke tetangga
Hiyaaaaa, ini juga ngangenin banget. Apalagi ingat cinta monyet jaman SD. Ah cowok itu, cowok sekelas yang paling ganteng di sekolah. Rumahnya dekat dengan rumah Uwan. Jadi tinggal jalan 5 langkah dah sampe. Sayang nggak jadian, padahal dah ada lagu dangdutnya kan? Pacar 5 Langkah. *kebanyakan nonton YKS kayaknya ini*

Setahun, 12 bulan, hanya ada satu bulan saya bisa sliweran ke rumahnya setiap hari. Deg-degannya, lirik-lirikannya, senang banget kalo ingat itu. Sampai sekarang masih suka keinget. Walaupun akhirnya nggak pernah bilang perasaan suka saya sama dia. Bahkan sampai sekarang menikah pun tak pernah berusaha menyatakannya. Padahal dalam komik-komik Jepang mah biasa aja kan cewek nembak cowok *oops

Selama bulan puasa Uwan selalu membuat banyak juadah. Satu jenis sih sebenarnya tapi dalam jumlah banyak. Buat dibagi-bagiin ke tetangga. Terus tetangganya ngebales dengan kue buatan mereka. Ah jadi kebayang-bayang dengan kue, buatan emak si cowok yang saya suka jaman SD itu.

Taraweh
Jaman SD, SMP saya masih rajin taraweh bareng teman-teman. Sekarang lebih suka di rumah. Maklum sendirian ke masjid tuh rasanya sepi banget. Ngeliat orang berangkat ke masjid bareng keluarga mereka rasanya kok jadi kesepian. Puasa tahun ini bakalan semangat nih soalnya sudah ada temannya, si suami yang bakal bawa saya ke mana aja buat taraweh. :D

Taraweh itu sukanya bagian minta tanda tangan imam dan petugas masjid lainnya. Sebagai bukti kalau kita rajin taraweh. Apa dapet hadiah ya? Lupa juga sih dapat hadiah atau enggak. Yang jelas kalau malas taraweh dihukum. Malu juga kalau tanda tangan di bukunya nggak penuh.

Masuk Sekolah Agak Siang
Bulan puasa itu, bulan di mana kita bisa berangkat siang dan pulang cepat. Jam pelajaran juga jadi lebih pendek. Banyak libur juga. Soalnya pas mau dekat lebaran akan ada libur lebih panjang dari biasanya.

Belanja Baju Lebaran
Saya tahu harga baju yang dibeli untuk lebaran keluarga kami bukanlah baju yang mahal. Bahkan tak jarang adalah baju obralan. Pedagangnya biasa pake mobil bak terbuka dan keliling kampung saat udah dekat lebaran. Baju-baju yang kurang laku di kota mungkin ya? Pokoknya nggak pernah ngerasain beli baju mahal apalagi sampai beli baju di mall. Tapi baju baru tetap baju baru bagi anak-anak. Mau modelnya kayak gimana, mau kampungan dan lebih jelek dari teman-teman yang lain, tetap aja senang. Soalnya koleksi baju yang lumayan bagusnya nambah. Baju lebaran saya biasanya mirip dengan baju adek saya Desilva paling beda ukuran sama beda warna. Beda dengan kakak yang keberatan kalau samaan baju dengan adik-adiknya.

Bikin Kue Lebaran
Membuat kue lebaran biasanya itu seminggu sebelum lebaran. Pake mixer tradisional yang digerakkan dengan tangan. Wisk ya namanya? Pokoknya yang buat ngadon kue gitu. Terus tempatnya pake tempayan tanah yang bagian atasnya lebar. Uwan yang akan membuat adonannya. Saya biasa bagian membakar kue dengan bakaran tradisional. Oiya di kampung saya jarang yang membuat kue kering, jadi kebanyakan yang tersedia adalah kue basah dan kacang-kacang atau kerupuk gitu di meja. Tamu juga akan dimanjakan dengan besarnya kue yang ada di meja. Kuenya tidak dipotong kecil-kecil seperti di kota. Seloyang akan ditaroh begitu saja di meja dan akan dipotong setiap ada tamu. Ukuran loyangnya juga lebih tinggi dan besar. Rata-rata orang menyediakan lapis.



@honeylizious

Followers