30 Agustus 2013

Tentang Mie Aceh


Bentuk Mie Aceh memang mirip dengan pasta. Tapi karena lidah Indonesia, saya lebih suka mie aceh dibandingkan dengan pasta. Meskipun sebenarnya bentuknya hampir serupa. Kadang saat orang melihat foto mie aceh yang saya unggah ke facebook atau twitter mereka akan beranggapan bahwa itu adalah pasta. Padahal kuah kentalnya yang penuh bumbu sangat menunjukkan itu sama sekali bukan pasta.

Pertama kali makan mie aceh itu di Jalan Imam Bonjol Pontianak. Saya hanya tahu variannya mie goreng. Tapi saya sangat kagum dengan rasa yang dihadirkan di dalam mie aceh. Benar-benar enak. Belum lagi daging yang digunakan, emping melinjo, dan potongan jeruk nipis. Benar-benar sempurna. Pertama kali coba saya langsung jatuh cinta dengan mie aceh.

Sehingga saat ada warung mie aceh yang buka tak jauh dari tempat saya bekerja saya segera jadi langganan dan sering mampir untuk makan mie aceh di sana. Saat di warung inilah saya melihat banyak sekali pilihan mie aceh yang bisa kita santap. Karena saya paling suka yang berkuah, saya paling sering makan mie aceh rebus.

Dulu harganya 12.000IDR untuk mie aceh kuah biasa. Sekarang sudah naik menjadi 14.000. Namun itu tak menyurutkan pembelinya. Masih banyak orang yang makan mie aceh. Saya rasa omsetnya bisa melebihi 5 juta dalam sehari. Melihat banyaknya masyarakat yang datang untuk makan. Bahkan jangan harap mie aceh di Jalan Purnama Pontianak ini masih tersedia jika lewat dari pukul 8 atau 9 malam.


Ada keinginan untuk belajar membuat mie aceh sehingga bisa dinikmati di rumah. Ada yang bisa membuat mie aceh di sini?

@honeylizious

Followers