Langsung ke konten utama

Tabu: Honeylizious Jatuh Cinta #BukuKetiga (Akhirnya Terbit juga)



Tabu
Kamu tidak akan pernah percaya aku menemukan setangkup ketenangan malam ini. Bau malam yang galau itu mulai memudar. Sekabur air mata yang menggelayuti pipiku malam sebelumnya. Aku tak pernah menghapus cintamu yang sempat mampir dan mewarnai hariku dengan letupan merah jambunya. Aku tak pernah menyesal untuk mencintaimu. Aku tak pernah menyesal karena cinta itu mendapat tepukan balasan darimu. Cinta yang sama itu pula yang akhirnya meruntuhkan kehidupanku. Aku hanya bisa membiarkan kamu tidur di sana. Peristirahatan terakhirmu.

***


Aku menarik napas perlahan. Pantulan bayanganku di kaca seakan malu kutatap sedemikian lama. Aku merasa bayangan itu terlampau indah untuk kuanggap sebagai diriku. Bukankah selama ini aku hanya selembar kertas putih yang hanya memiliki satu warna? Apakah aku pantas untuk datang ke Pesta Blogger 2010 itu?

Mata cokelatku yang besar berputar-putar mencari kebenaran. Aku masih bingung untuk melangkahkah kakiku keluar dari kamar ini walaupun jarum jam sudah bergerak ke angka sembilan. Waktu Indonesia Bagian Galau di Kota Khatulistiwa. Kalau aku bisa menganggapnya begitu, sekarang adalah momen tergalau di dunia ini.


Aku jatuh cinta kepada seseorang yang belum pernah aku temui. Seorang blogger yang menawanku dengan sangkar aksara yang ia ukir indah di halaman blognya. Ingin tahukah kamu kalimat apa yang menembus hatiku itu? Baca ini baik-baik ya?


Semalam Aphrodite datang padaku dengan Venus yang memancarkan keindahan di timur pada pagi yg sendu. Kupatahkan hatinya dengan lirih namamu.


Kalimat itu memang bukan untukku. Tertulis saja di sana. Aku tak mampu menghalau pesona yang hadir menghangatkan hatiku. Hari ini aku akan bertemu dengannya. Namanya? Mau tahu juga tentang namanya? Aduh, aku sudah cukup malu untuk mengatakan kalimat yang membuatku terlihat menjadi gadis kecil bodoh yang baru saja tahu apa itu cinta. Baiklah! Aku menarik napas panjang dengan senyum dikulum untuk mengatakan ini. Namanya, Aditya. Puas?


Cukup! Aku harus berangkat. Kalimat terakhir di Yahoo! Messenger-ku darinya sangat menguatkanku.


Sang Petualang:
Izinkan aku untuk datang ke hadapanmu dan meruntuhkan semua gengsiku dan menjadikanmu penguasa hatiku.
           
Sang Petualang itu memang tidak pernah mengatakan siapa namanya. Sayangnya ia meninggalkan terlalu banyak di blogku sebagai Aditya. Aku memang bukan Sherlock Holmes yang dengan gampang menemukan titik kelemahan orang yang terus-menerus merongrongku dengan semua pertanyaan di Y!M. Aku juga tak punya bukti apa-apa siapa yang mengirimiku sejambak bunga setiap malam Minggu. Aku bahkan tak pernah tahu bagaimana mungkin ia tahu semua tentangku. Tapi hatiku sangat yakin dia orangnya. Kalimatnya begitu serupa. Keromantisan yang sama. Aku tak mungkin salah.


“Sudah siap?”

           Rocky muncul di depan pintu kamarku. Aku menjawabnya dengan anggukan. Berada di sisi Rocky adalah hal yang paling menenangkan. Sahabat masa kecil yang tak pernah meninggalkanku. Setia menemaniku kemana pun aku pergi.



      
        Jantungku berdetak tak menentu. Aku adalah satu-satunya orang yang paling memerlukan tambahan oksigen di jantung. Aku merasa asupan darah di jantungku tak bergerak dengan sempurna. Aku megap-megap. Rasa panas menjalari setiap uratku. Padahal sekarang hujan turun melanda Kota Khatulistiwa ini. Rocky menggenggam tanganku. Ia tahu semua tentangku. Ia juga tahu tentang hari ini. Senyumnya mengusir keresahanku.


“Semuanya akan baik-baik saja.”


“Iya, aku sedikit galau pagi ini.”


“Karena hujan?”


“Iya.”


Aku menatap air hujan yang memercik di jendela mobil Rocky. Jernih. Bening seperti rasa yang mulai mencengkram diriku. Bukankah cinta memang harusnya bening seperti air hujan? Disuling oleh alam hingga menjadi awan? Jatuh ke bumi membawa sejuta harapan. Jemariku tak bisa menyentuh air itu, terhalang kaca. Aku hanya menyentuh kaca yang terasa sangat dingin itu.
       
           Hatchiiiiiimmmmm!
       
       Aku bersin dengan kerasnya. Rocky menyambar tissue yang ada di kotak dan memberikannya padaku. Wajahnya menunjukkan keresahan. Dia tahu. Suhu seperti ini tidak baik untuk tubuhku. Aku alergi dengan suhu dingin. Aku menekan tissue itu di hidungku. Padahal aku sudah mengenakan jaket yang lumayan tebal. Melindungi tubuh yang mungil ini dari bahaya yang dibawa hujan, untukku. Hanya untukku.


Mata Rocky sesekali melirikku dan lebih fokus pada jalan raya. Aku tahu ia tak ingin aku sakit hari ini. Ia membawa mobilnya lebih cepat. Aku yakin sebentar lagi kami sampai dan bisa menghangatkan tubuh di ruang pertemuan Pesta Blogger itu. Aku tak pernah menyangka semuanya begitu sempurna. Jalinan asmara itu. Antara aku dan Aditya akan berakhir dengan sebuah frase happy ending.


Siapa yang akan menyangka aku akan menemukan belahan hatiku tahun ini. Saat aku benar-benar sudah putus asa dan ingin menyerah pada keadaan. Dia datang membawa segudang cinta yang tak bisa aku habiskan seumur hidupku. Aditya. Aku mengulum senyum malu. Pipiku memerah beberapa detik membayangkan apa yang Aditya bawa untukku. Tanda ia ingin melamarku. Cincin? Itu sudah pasti bukan? Apakah dia tahu ukuran jariku? Bagaimana kalau cincin itu kekecilan? Aku menggeleng-gelengkan kepalaku. Berusaha mengusir pikiran bodoh itu.


Langkah Rocky terasa sangat cepat bagiku yang memiliki kaki pendek. Aku harus berlari-lari kecil untuk menyamakan irama langkahku dengannya. Ia menoleh kebelakang dan menemukanku yang sedikit kepayahan. Tangannya terulur padaku. Aku menerimanya dengan senang. Kalau sudah seperti ini bukan aku yang mengejarnya, dia yang akan memperlambat jalannya.

“Semoga perjalannya menyenangkan Tuan Puteri.”

Rocky menggodaku dengan kalimat yang selama dua puluh tahun ini mampu membuatku melengkungkan bibir dan membentuk senyuman di sana. Seandainya sekarang kami berada di rumah aku pasti sudah melayangkan bantal ke wajahnya. Entah kenapa dia selalu bisa membuatku senang.

“Aku tahu sekarang jantungmu berdetak dengan hebat. Itu namanya cinta. Kamu harus mengakui kalau kamu mencintainya. Sang Petualang itu berhasil mencuri hatimu kan?”

Aku menggelengkan kepalaku. Aku tidak setuju dengan pilihan kata yang ia gunakan dalam kalimatnya.


“Salah besar Rocky, dia tidak pernah mencuri hatiku. Aku yang menyerahkannya dengan ikhlas.”


“Wuihhh beruntung amat tuh orang. Kamu yakin dengan pilihan hati kamu?”


Aku mengangguk. Pipiku semakin merona. Aku tahu selama ini tak ada yang berhasil membuatku jatuh cinta. Untuk pertama kalinya dalam hidupku aku merasakan sensasi indahnya. Aromanya hampir membuatku tersedak.


Kami berdua tiba di ruangan laboratorium komputer dan internet di SMKN 3 Pontianak. Aku bersembunyi di belakang Rocky yang mengisi formulir pendaftaran di meja depan. Banyak sekali yang mengenakan kaos berwarna putih dengan tulisan Pesta Blogger 2010. Mataku liar berkelana, mencoba mencocokkan beberapa wajah dengan foto Aditya yang aku lihat di blognya.


Itu!


Aku menemukannya. Ingin sekali aku menghambur dan memeluknya. Aku mengepalkan tanganku menahan diri. Aku hanya terus menatapnya dan berharap ia mendekatiku. Aku tak mau maju terlebih dahulu. Dia lelakinya bukan? Dimana-mana tidak ada sejarahnya sumur yang mengejar ember. Harusnya ember yang mengejar sumur. Pepatah lama yang tumbuh subur di kepalaku.


Tatapanku bertemu dengan matanya. Mata yang bersembunyi di balik sebuah kacamata. Aditya tersenyum padaku. Langkahnya bergerak. Mendekati kami. Rocky sudah selesai mengisi formulir yang disediakan panitia. Ia menyambar tanganku yang suhunya turun beberapa derajat. Semakin dingin. Jantungku iramanya menghentak tak menentu.


“Masuk yuk.”


“Eh, iya.”


Aku mengikuti langkah Rocky. Aditya berhenti di depanku. Tangannya terulur. Aku menyambutnya dengan tangan yang tersisa. Tangan kiriku masih berada dalam genggaman Rocky. Aku menelan kalimat yang hampir aku muntahkah. Aku membisikkannya dalam hatiku sendiri.


Sumpah, matamu seteduh senja. Aku ingin bernaung di sana hingga aku tua dan renta.

            “Hani kan?”

            “Iya…”



Aku merasakan sesuatu yang berbeda. Rasanya aku tak mengenalnya sama sekali. Cara dia berbicara tidak sama seperti saat ia mengajakku chatting di Y!M. Sang Petualang? Kemana sosok yang waktu itu membuatku jatuh cinta? Tangan kami terlepas dan aku tak merasakan energi cinta itu.

“Ti, sini!”

Aditya melambaikan tangan pada sesosok perempuan yang sibuk berbicara dengan sekelompok panitia lainnya. Perempuan itu mendekat dan menatapku sesaat sambil meminta penjelasan dari laki-laki yang memanggilnya.

“Ingat gadis galau di twitter yang sering mention aku?”


Aditya menjawab tatapannya dengan sebuah pertanyaan yang sedikit mengganggu untukku.


Gadis galau? Dia menyebutku demikian? Kamu memanggilku Madu Lezat, remember?


“Honeylizious?”


Perempuan itu menyebut namaku di twitter dengan riang. Lelucon macam apa ini? Aku hanya menganggukkan kepalaku dengan perlahan. Ingin rasanya aku meninggalkan tempat itu kalau tidak ada Rocky yang masih setia berdiri di sebelahku.


“Titiani Fitri. Panggil aja Titi.”


Aku menerima uluran tangannya. Mataku tanpa sengaja melihat jemari perempuan itu dan melihat sebentuk cincin. Cincin yang serupa dengan cincin yang ada di jemari Aditya. Mereka sudah menikah?

Bersambung....

Selengkapnya di buku 'Honeylizious Jatuh Cinta'.



Photobucket


Tabu ini terinspirasi dari blog

Arief Maulana (kalimat di blog Aditya dikutip dari blog ini)


Mohon maaf untuk cuplikan yang saya bagikan di postingan 'Buku Ketiga: Mohon Komentar Sampulnya' tidak ada di buku ini. Telah saya edit ulang. Ada sembilan cerita di dalamnya.

  1. Tabu                                                                    
  2. Maling                                                                 
  3. Saat Matahari Tergelincir [Bagian Satu (1)]           
  4. Saat Matahari Merangkak Naik [Bagian dua (2)]   
  5. Saat Matahari Terbit Kembali [Bagian Terakhir]  
  6. Malam Terakhir                                                  
  7. Jembatan Kayu                                                   
  8. Ayam Kampus                                                    
  9. A+  untuk Chika


Pengen memiliki? Jika order langsung ke listia_19@yahoo.com bisa minta bonus dari penulis lo.. Dua orang sudah memesan dan mendapatkan bonus kejutan. Apa bonus yang kamu inginkan?



Dapat Hadiah Aduk Lagi?
Saya tidak menyangka akan mendapat hadiah lagi dari Pak Dhe. Meskipun bukan pemenang 10 besar, saya dapat lagi nih buku dari kontes ADUK. Makasih Pak Dhe. Tunggu pembalasan hadiah dari saya. Novel yang akan saya hadiahkan sedang masuk cetak ke-enam. Sabar ya Pak Dhe. Sebagai pembuka silakan baca bab pertama Memamah Jantungmu ya?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cara Mengetahui Orang Stalking Twitter Kita, Siapa Stalkersmu?

Siapa yang sudah menggunakan jejaring sosial yang satu ini? Sudah punya banyak temankah di sana? Mention bagaimana? Banyak juga yang hadir setiap harinya? Atau kadang merasa 'twitter' itu mirip dengan kuburan karena bingung mau ngapain aja di sana. Banyak memang orang yang pada awalnya kebingungan menggunakan twitter. Apa yang sebaiknya dilakukan. Apa yang sebaiknya ditulis. Akun seperti apa yang sebaiknya diikuti. Semuanya sebenarnya kembali lagi ke pribadi masing-masing ingin menggunakannya seperti apa. Karena konsekuensinya juga ditanggung diri masing-masing. Apa yang kita tanam itulah yang akan kita tuai. Lama-lama, alah bisa karena biasa akan berlaku. Sebab memang kalau sudah sering membaca lini masa dan sudah mengikuti banyak akun. Kita akan menemukan pola ngetwit kita sendiri. Meskipun demikian, bukan itu yang ingin dibahas dalam tulisan ini. Saya rasa banyak yang penasaran dengan cara mengetahui orang yang stalking akun twitter kita. Orang yang melakukanny

Hati-Hati Belanja di Tokopedia Pakai AnterAja

Selama ini saya selalu puas belanja di berbagai marketplace yang ada di Indonesia termasuk di Tokopedia. Karena selama ini pengirimannya yang saya gunakan ya itu-itu saja. Kalau nggak JNE ya JNT. Pernah juga menggunakan SiCepat. Sudah lama sekali tidak berbelanja di Tokopedia dan saya bulan ini ingin beli kamera dan di Tokopedia saya menemukan kamera yang saya inginkan.  Prinsip saya begitu order langsung bayar supaya barang cepat sampai. Saya tidak sadar kalau pengiriman yang default di aplikasi adalah ekspedisi AnterAja. Tidak pernah menggunakan dan baru dengar. Karena saya pikir memang AnterAja melayani sampai ke Pontianak ya nggak ada masalah dengan pengirimannya. Sampai akhirnya saat tulisan ini saya posting, paket kamera yang saya beli tak kunjung sampai. Googling sana-sini. Buka twitter buat komplain hingga akhirnya menemukan banyaknya orang yang komplain dibandingkan puas dengan layanannya dan bahkan review di google juga jelek. Banyak sekali yang memberikan bintang satu. Terma

Menulis 500 Kata

Sekarang sepertinya harus bekerja lebih keras lagi. Saya banyak sekali menulis artikel yang terlampau pendek. Bahkan banyak sekali postingan yang hanya berisikan gambar. Kalau hanya seperti itu saya yakin banyak orang yang akan bisa membuat postingan jauh lebih banyak dari yang saya bisa lakukan. Jadi sekarang sepertinya saya harus mengubah tantangannya menjadi lebih menarik. Saya harus menulis setidaknya 500 kata untuk setiap artikel yang saya buat. Supaya lebih terasa menantang dan saya tak hanya sambil lalu lagi mengupdate blognya. Sebab akhir-akhir ini ketika menyelesaikan jumlah postingan saya akhirnya suka mengambil beberapa gambar yang sudah saya unggah di instagram dan memasukkannya ke blog menjadikannya satu postingan. Padahal hanya diikuti satu dua kata saja. Bahkan pernah tak ada tulisan apa-apa. Memang menulis 10 postingan sehari bukanlah hal yang mudah untuk membagi waktu dengan persiapan pernikahan. Tapi tantangan memang harus dibuat seberat mungkin bukan? Bukan